Presiden Filipina Duterte Ancam Untuk Bunuh 100 Polisi yang Dituduh Melakukan Korupsi

Presiden Filipina Rodrigo Duterte pada Selasa memanggil sekitar 100 petugas polisi yang dituduh melakukan berbagai kejahatan ke istananya, membuat mereka berbaris di depan para wartawan, dan mengancam akan membunuh mereka.

Berikut ini adalah video ketika Duterte menyampaikan ancaman kerasnya dihadapan para polisi

Anda tidak berguna bagi saya! Menurut laporan kalian adalah momok bagi masyarakat. Jika kamu terus melakukan itu, anak pelacur, aku akan benar-benar membunuhmu.

– Rodrigo Duterte

Para Polisi ini telah dituduh melakukan perampokan, pemerasan, penahanan ilegal yang serius, penculikan, pemerkosaan, absen tanpa izin resmi, pengabaian tugas yang serius, dan kesalahan besar, ungkap Kepala Polisi Metro Manila Guillermo Eleazar.

Beberapa polisi dibawa keluar dari penjara hanya untuk berada di acara tersebut, Eleazar berkata, menambahkan bahwa mereka akan dibawa kembali ke penjara sesudahnya.

Duterte juga memperingatkan bahwa ia akan mengerahkan “unit khusus” untuk memburu dan membunuh polisi yang terlibat dengan sindikat narkoba atau kejahatan, karena ia melanjutkan perang obat biadanya yang diperkirakan aktivis telah menewaskan lebih dari 12.000 orang.

Saya memiliki unit khusus yang akan mengawasi Anda seumur hidup dan jika Anda bahkan melakukan kesalahan kecil, saya akan meminta Anda dibunuh.

– Rodrigo Duterte

Duterte telah meningkatkan tindakan kerasnya terhadap personel polisi dan militer yang korup dalam beberapa bulan terakhir. Bulan lalu, dia berjanji untuk “mengakhiri” petugas yang terlibat dalam perdagangan narkoba atau telah membunuh demi uang.

Terjadi juga di Bulan lalu, seorang walikota Filipina yang dikatakan memiliki hubungan obat ditembak mati dalam sebuah pembunuhan. Secara terpisah, sebuah situs berita lokal mengidentifikasi seorang perwira polisi yang ditugaskan ke unit penegak narkoba sebagai terlibat dalam upaya pembunuhan terhadap politisi lain.

BACA JUGA:  12 Lambang Negara Filipina

Leave a Comment

Test Test